Selasa, 30 April 2013

SUPER JUNIOR's 2nd SURPRISE EVENT AT AIRPORT

Marilyn Monhyuk XD
[Yesung's twitter update 30 April 12]


Hola Halo..
Setelah sebelumnya menggemparkan para fans dengan kemunculan Marilyn MonHyuk di Incheon Airport sepulang dari pegelaran SS4 di Indonesia April 2012 yang lalu, pagi ini lagi-lagi Super Junior oppadeul memberikan kejutan kepada para ELF di bandara setibanya mereka di Korea setelah sukses menggelar tour di South America. Sebelumnya Eunhyuk oppa sendiri memang sudah memberikan hint akan diadakannya surprise event tersebut.


@AllRiseSilver  Going to Koreaaaaa!!! There will be a surprise event at Incheon Airport ㅋㅋㅋ


Daaan, kejutannya adalah....!

 @henrylau89  just arrived in korea. LOL


Dan, seakan nggak mau kalah sama para dongsaengnya, Yesung oppa pun mengupload photo nggak kalah kocaknya,


 
@shfly3424  Everyone, welcome back. General Nick Fury (Yesung)..


 Eunhyuk's replied,

@AllRiseSilver kkkkkkkkkk ah we needed hyung there ㅜㅜㅜㅜㅜ RT @shfly3424: Everyone, welcome back. General Nick Fury (Yesung)..
http://t.co/zgrbzGd2EY http://t.co/XuYd3eDVKN 


Terus dibales juga sama Kangin,

@Himsenkangin : @AllRiseSilver @shfly3424 ah, the captain wasn't there. Aesongah*, let's end it today. 

*novice, rookie, childish/brat, etc.
(Also their nickname for Yesung-- it sounds similar) 


Oya sesudahnya si eternal maganae Ryeowookie juga ngetweet photo Yesung yang kayak bajak laut gosong diatas hihihi,


 
 @ryeong9 ㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅌㅌㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋㅋ

Aigo-yaah... heboh ya pokoknya. Uri oppa ada-ada aja!
Oya, here's the last pic, my lovely Kyu,








Trans by: @NKSubs 
Kyuhyun's pic by @2kyuhyun

Jumat, 26 April 2013

Rabu, 24 April 2013

Selasa, 23 April 2013

#7thCassiopeiaDay



Even though we’re so far apart, I believe in us, and our heart beats at the same speed.... 

Even if your mind goes to change after a long time, I stand here as a dream forever,  baby here I stand by you... 

Tell me one thing, you’ll wait for me, even if it’s a lie, just tell me that you’ll wait for me baby here I stand by You...
(TVXQ - Here I Stand)
  
The letters that the stars created in the night sky, I still believe that it is not just by chance
In the same darkness, in the same distance, We are painting the 'W' in the same way

We will keep your place here, until the day we can meet again...
We believe that we can laugh together with you once again...
Even when the days pass by, and that there may be pains
You are always our “PRIDE”
We still believe that it is not “Good bye”
(JYJ - W)



 



23 April 2006 - 23 April 2013!
Happy Anniversary to all of Cassiopeia!

7 years are not a short time
There are so many things changed
And during that time we've been feeling happiness and pain
but let's keep our faith till the end
because Cassiopeia belongs to TVXQ!
all 5 members of TVXQ! 






Photo source:
TVXQ-Here I stand Lyric & JYJ -W lyric translation via pinkrazy 
   

Jumat, 19 April 2013

#HappyZhoumiDay

Yeay, let's celebrate one more birthday party this month!

source: Zhoumi weibo update | via: hallyu8

Happy birthday Zhoumi oppa
our gentleman Mimi! hihihi~
All the best for u this year, next year and forever!

 
 


SIWON's TWITTER UPDATE

@siwon407 happy birthday my good friend zhoumi :^) we love you so much :^) 
 *Captain Choi, so sweet as always ^^



And The last,
ZHOUMI WEIBO UPDATE

via: NKsubs

Huaaaah...
Zhoumi sama Siwon mirip banget
Udah kayak kakak-adek beneran aja!






Kamis, 18 April 2013

[cerpen] DEAR DIARY


gambar diambil dari klik

Jakarta, 12 Desember 2008

Dear Diary,
Hari ini hujan turun sejak pagi. BT banget. Mau kemana-mana nggak bisa, bawaannya jadi males aja. Tapi, sekali-kali kayak gini nggak apa-apa kali ya…
          Diary, nggak terasa ya sekarang aku udah dewasa. Malah mama bilang udah nggak jaman lagi aku nulis buku harian secara udah 22 tahun gitu looh…udah sarjana, and alhamdulillah aku udah kerja! ( Makasih, Ya Allah J )
          Oya, kenapa ya seharian ini aku terus kepikiran sama dia. Dia yang aku kenal lima tahun yang lalu ketika kita semua pindah ke Palembang ngikutin papa yang dipindah tugaskan. Namanya Fabio. Ramaditya Fabiano.
          Kesan pertama waktu ngeliat dia gimana ya… lumayan ramah sih, tapi rada jaim gitu. Awalnya aku cuma latah ikutan temen-temen ngefans sama dia secara masih jaman SMA, tapi lama-lama aku nggak hanya suka karena dia cakep ( banget!), misterius (sekallee..), and jago dilapangan ( some said that he is the next Taufik Hidayat ). Semakin aku kenal dia, aku semakin suka Fabio yang cukup introvert, suka ketiduran dikelas ( kebanyakan belajar or maen game, neeh?? ), and damn.. suka nyuekin orang yang ngajak becanda ( Aku salah satu korbannya !! )
Aku udah gila kali, ya… bisa separah itu naksir cowok sengak kayak dia. Emang sih dia nggak seburuk itu juga, dan yang akan aku ceritain bukan cuma kejelekan dia aja.
Fabio pernah tanpa bilang apa-apa ngerjain tugas Kimia sewaktu aku nggak masuk sekolah. Dia juga beberapa kali bela-belain nganter aku pulang kalo kebetulan ada kegiatan ampe malem disekolah. TAPI!!! Ada tapinya neh…
Dia pernah nyuekin aku habis-habisan didepan temen-temen yang nggak satu sekolahan sama kita. Uh! Padahal Dien ama Kiki udah mupeng banget en ngebet mau kenalan sama dia. Padahal ( lagi ) aku udah capek berpariwara bilang kalo aku lumayan akrab sama dia. Eh, hari itu malah si Donny, sohib gokilnya yang  biasanya cool berubah jadi friendly abis. Kelewat ramah, malah! Halllooo.. aku keki abis waktu itu. Kesel banget sama dia! Dan setelah hari itu aku jadi males tegoran sama dia. Awalnya sih dia cuek dan pasang tampang bodoh-amat-ama-elo-juga, hikz… Alhasil kita berdua musuhan selama seminggu. Hehe, kalo dipikir-pikir sekarang lucu juga sih, masa berantem cuma gara-gara hal sepele!? Tapi akhirnya dia duluan minta maaf kok! Horeee… aku nggak nyangka banget kalo Mr. Supersengak itu mau mengalah!
Well, kejadian itulah sesungguhnya yang jadi awal dari cerita kita yang sebenarnya. Setelah pertikaian yang sebenernya terlalu dibesar-besarin tadi kita jadi lebih akrab. Sering jalan bareng, bikin PR sama-sama, termasuk bagi contekan berdua! Salah satu moment yang mungkin dan pasti nggak akan aku lupain seumur hidup adalah malam itu, 17 Januari 2003, dimana kita dinner bareng keluarga aku dirumah. Suasananya akrab banget, ternyata dia itu supel dan mudah beradaptasi sama suasana rumah. Papa bilang dia sopan, mama bilang dia ramah, bahkan adek aku yang super-bawel aja dengan senang hati bilang kalo Fabio itu menarik dan baik. Huffh.. lega banget. Padahal kan biasanya kalo ada orang baru-terutama cowok-yang kerumah, mama sama papa suka rese, tapi untunglah kisah-kisah menyedihkan yang sering terjadi dulu malam itu nggak terulang! Oya, malam itu juga aku memberanikan diri bertanya kalo sebenarnya dia itu sukanya sama cewek yang kayak gimana, dan berkat pertanyaan bodoh tadi aku yang emang udah capek deg-degan nyaris jantungan. Gimana nggak shock, coba!!?
He said that he likes  a girl who has a tall body, long straight hair, and one thing that I never have until now, sebuah kata…DEWASA! Aduh, bukan gue banget, gitu.. bener-bener nggak bisa disamain dengan aku yang ceroboh dan seidkit egois walau manis ( heuheu, hidup narsisme !). Awalnya sih aku coba bercanda, bilang kalo tipe cewek idamannya itu klise banget gitu loooh… tapi akhirnya aku aku sadar kalo sebenarnya malam itu juga aku ngerasain patah hati untuk pertama kalinya. Mana dia pake acara minta dicariin pacar segala, lagi! Ketahuan banget ‘kan nggak ada aku dihatinya??
Emang sih dia sempet natap aku dalem gitu. Ekspresinya sedikit aneh. Aku sempet GR, malah. Tapi semua udah jelas ‘kan? Tapi walaupun demikian, sumpah, aku nggak pernah menyesal bisa kenal dan dekat sama dia. Buat aku dia itu anugerah. Salah satu proses aku menuju dewasa. Tiap hari aku udah ngerasa puas bisa sama-sama dia, melihat senyumnya, mendengar tawanya. Yeah, masa-masa itu aku bener-bener bahagia. Sampai suatu hari, suatu hari dimana semua tiba-tiba BERUBAH.
Seingatku sore itu tampak lebih cerah dari biasanya, lebih hangat, dan lebih ceria. Aku baru aja selesai Bimbel Matematika sewaktu aku lihat dia udah ada didepan kelas dimana aku berada. Hehe.. tumben hari itu ia keliatan kucel bin dekil banget, terus kalo dilihat dari pakaiannya sih kayaknya dia baru aja selesai olahraga. Sayangnya, tanpa basa-basi lagi dia langsung marah-marah.
“Eh, maksud elo apaan, sih? Elo mau nyomblangin gue sama Susan??! Emang yang nyuruh elo siapa!!? Denger ya, kita emang temenan, tapi itu bukan berarti elo bisa seenaknya! Elo tuh udah melanggar privasi gue, tahu nggak!!! Please ya, jangan bersikap seolah-olah elo orang yang paling mengerti gue! Lo tuh nggak tau apa-apa! Malah elo nggak mengenal gue lebih dari yang elo kira!!!”
Mendengar ucapan demi ucapan sadis yang keluar dari mulut dia aku bener-bener ngerasa terhina. Marah dan kesal bercampur jadi satu. Pengen banget rasanya aku langsung balas melabrak dia habis-habisan. Sumpah, aku malu banget!!!
Lagian maunya dia apa, coba!? Pake bawa kata ‘privasi’ segala! Padahal semua juga tahu kok kalo aku bermaksud baik. Aku pengen banget dia bahagia. Soalnya sejauh ini menurut aku cuma Susan yang mendekati tipe-nya.
         
          Tapi diary, rupanya Fabio marah beneran! Soalnya semenjak kejadian sore itu dia terus-terusan menghindar. Bener-bener nggak mau peduli sama aku lagi.
          Ya udah mau gimana lagi, berkali-kali aku coba minta maaf juga dia tetap menolak. Uh, aku sediiiih…. banget. Makin hari aku ngrasa kalo kita tuh makin jauh. Dia bener-bener nggak tercapai tanganku. Nggak biasa, sepi, dan terasa aneh aja menjalani hari-hari tanpa dia soalnya saat itu ( bahkan ampe sekarang juga ) dialah inspirasi terbesar, penggembira tetap, dan motivator paling berpengaruh bagi aku. Huhuhuu.. Apalagi waktu itu Fabio nggak tahu kalo sebentar lagi aku bakal pergi. Yeah, papa dipindah tugaskan lagi.
          Jujur. Rasanya berat banget ninggalin kota Palembang. Jauh didalam hati sebenernya aku nggak mau pergi. Aku nggak rela kalo harus kehilangan semua yang udah aku miliki disini. Emang sih, Palembang kurang gemerlap dibanding Jakarta, kalah hebat dari pulau Dewata, tapi disinilah aku bisa mendapatkan semua. Yeah, semuanya. Kebahagiaan, teman-teman, dan sesuatu yang nggak akan pernah aku temukan lagi walaupun aku cari diseluruh bagian manapun didunia. Yup! Disinilah aku menemukan cinta pertama. Cinta pertama yang benar-benar indah walaupun akhirnya aku lepaskan dengan terpaksa.
          Nggak ada yang tahu diary, sampe sekarang pun sebenarnya aku masih sayang sama dia. Dia tetap berada diperingkat pertama dari semua orang yang pernah aku cinta. Yeah, mungkin suatu hari nanti aku akan punya kesempatan lagi untuk meraihnya. Atau mungkin juga akan lebih baik kalo selamanya rasa rindu ini tetap jadi rahasia. Sebuah kisah yang nggak akan ada akhirnya.
Maka jadilah hari itu, penghujung bulan Desember 2005, barang-barang kami udah di pak, siap diangkut ke bandara. Diteras sana, papa dan mama berbincang-bincang dengan para tetangga yang empat tahun terakhir udah seperti keluarga kami. Dan aku sendiri berada dikamar, bersama-sama Dien dan Kiki, saling berbagi cerita didetik-detik terakhir dari kebersamaan kami yang begitu berharga. Yeah, setelah hari ini entah kapan kami bisa bertemu lagi. Sedih sih.. Tapi kami yakin aja kalo dengan perpisahan kami akan lebih menghargai apa arti pertemuan. Dan entah kapan, pertemuan itu pasti tiba. Kami percaya.

          Rasanya hari itu bandara lebih ramai dari biasanya. Lebih sesak, bikin perasaan makin nggak enak aja. Tapi menurut teori adekku, Naysha, itu semua cuma perasaan orang yang dari tadi mati-matian berusaha nahan tangis aja. Hehe. Namun, saat itulah aku lihat dia. Ramaditya Fabiano berdiri cuma beberapa meter dari tempat aku berada. Agak kurusan sih… tapi tetap dengan senyum manisnya seperti biasa. Senyum yang belakangan sangat sulit aku dapatkan.
          Lalu, bahkan belum sempat aku mikir apa-apa, kaki ini begitu aja membawaku berlari kearahnya.
          “Bio, akhirnya kamu datang juga. Aku emang yakin kamu nggak akan setega itu sama aku. Dan ternyata emang bener ‘kan kamu datang?!”
          Uh, rasanya dalam mimpipun aku nggak percaya. Tapi emang benar dia berdiri didepanku, tersenyum menyambutku, dan tahulah aku kalo sekaranglah saatnya aku jujur, jujur padanya dan jujur pada perasaanku.
          “Bio, aku sayang banget sama kamu. Aku cinta! Jujur aku sebenarnya nggak pengen pergi, aku nggak mau ninggalin kamu. Aku nggak rela!”
          Perasaanku sempat melambung melihat ekspresi bahagia diwajahnya. Namun sayang, hal itu nggak berlangsung lama. Cuma sekejap. Lalu dengan satu gelengan berakhirlah semuanya, termasuk harapanku yang baru tumbuh untuk tetap terus bersama dia.
          “Tania… nggak bisa. Kamu nggak boleh ngomong kayak gitu. Aku.. aku nggak bisa lagi sama-sama kamu. Aku.. aku udah jadian sama.. Susan. Ya, sama Susan!”
Aku terperangah mendengar ucapannya. Selain itu aku nggak bisa bilang apa-apa.
          “Tania, maaf. Aku cuma bisa jadi sahabat kamu. Sahabat yang akan menyertai kamu selamanya.”
          Yeah, apalagi mau dikata. Didunia ini emang nggak selamanya semua yang kita harapkan bisa menjadi nyata. Just friend. Sekali lagi ternyata emang nggak ada banget aku dihatinya.
          Beberapa saat kemudian pesawatpun lepas landas membawaku pergi. Meninggalkan dia, orang yang paling kusayang dan cintaku yang nggak kesampaian.

          Diary, sebenernya saat ini harapanku nggak muluk-muluk kok. Aku cuma pengen melihat sosoknya. Walaupun dari jauh, atau cuma sekilas pun nggak apa-apa. Aku juga pengen tahu kabar dia. Asal tahu dia baik-baik aja pasti aku udah tenang. Aku juga pengen tahu apa dia masih sama Susan.. yeah, Susan beruntung banget bisa dicintai oleh cowok kayak Fabio. Soalnya sampe sekarang pun aku mau kok San ngasih apa aja asalkan bisa tukar posisi sama kamu. Hikz..
                                       
                                                              by,

                                                                              Wintania Faralita


            Sementara itu, diwaktu yang sama, beribu-ribu kilometer dari tempat Tania berada, seorang cowok berdiri sendiri ditengah rintik hujan. Seakan tak peduli pada cuaca yang tak bersahabat atau langit yang murung, cowok itu terpaku menatap onggokan tanah merah dihadapannya. Ia menangis, menangisi kepergian sahabatnya.
            Cukup lama ia terdiam, tak mampu berpikir apa-apa, tak bisa melakukan apa-apa, seolah kehilangan yang baru saja ia alami meyedot habis seluruh energi yang masih tersisa ditubuhnya yang mulai kedinginan. Lalu perlahan, tangannya yang gemetar mengeluarkan secarik kertas dari saku celananya, dan tetap dengan perlahan sembari mengumpulkan segenap keberanian, ia mulai membaca satu demi satu kalimat yang tertulis disana…



Palembang, 11 Desember 2008
Pukul 23:15 WIB

Buat temanku, Donny
First, gw mau ngucapin thanks a lot for all.
Makasih karena elo udah mau jadi sohib yang selalu bisa gw andalin. Gw menghargainya bgd, man! U’re the best I ever have!
Selain itu gw juga mau minta maaf kalo selama ini gue banyak nyusahin elo. Bahkan sampe maksa elo bo’ong cuma buat nutupin keadaan gw dari Tania. Yeah, mungkin seharusnya gw jujur ke dia kalo sebenarnya gw juga sayang bgd sama dia. Selama ini gw selalu membohongi diri sendiri. Tapi ternyata rasa sayang itu begitu besar, melebihi segalanya.
          Gw ini manusia pengecut yang takut kalah dari takdir. Gw juga orang yang munafik! Orang yang rela menutupi rasa cinta karena sebuah kekurangan. Actually, I’m a stupid, man! Menyakiti dan membiarkan seorang Tania menangis dan kecewa karena perlakuan gw yang bodoh!
          Gw sadar, mungkin sikap gw membuat dia nggak bisa maafin gw selamanya, tapi selain itu gw tahu dia itu wanita yang baik dan tercantik yang pernah hadir dalam kehidupan gw selain mami yang udah di syurga.
     Dulu mami selalu bilang, kecantikan seorang wanita itu nggak bisa diukur hanya dari kecantikan wajahnya, tapi juga dilihat dari ketulusan dan keinginan untuk mau mengerti orang-orang di sekelilingnya. Dan smua itu gw lihat ada pada diri Tania. Yeah, Tania-ku tersayang..
Meski dia ceroboh, selalu mencampuri urusan orang lain, dan sedikit kekanakan, tapi cuma dia yang selalu mengerti gw dalam situasi apapun.

          Don, saat elo baca surat ini mungkin gw udah nggak ada.
Lo tahu sendiri kan dokter udah bilang sejak awal kita SMA dulu kalo penyakit gw nggak bisa disembuhkan ? Itulah sebabnya gw nggak mau berharap terlalu banyak lagi kepada kehidupan.
          Kadang ada kalanya gw mikir, kalo aja seandainya Tania ada didekat gw disaat-saat terakhir mungkin gw akan lebih kuat. Mungkin juga dengan kehadirannya gw bisa lebih semangat, bisa memperpanjang waktu gw walau cuma sehari pun nggak apa-apa. Itu lebih dari cukup andai dia ada. Lo ‘kan tahu sendiri kalo dia selalu bersemangat, cewek paling ceria sekaligus terhangat yang pernah ada. Don’t give up! Itu yang selalu dia katakan  sambil ketawa.
     Tapi Don, gw nggak mau membawa dia sekali lagi masuk kedalam hidup gw yang singkat. Yeah, ternyata hidup gw bener-bener sangat singkat. Bahkan tanpa terasa udah hampir tiba saatnya gw pergi, kembali pada Tuhan dan menyusul mami tersayang. Tapi gw tau kok kalo itu bukti cinta Tuhan. Dia mau gw segera bersama-Nya.
          The last, tolong bilang ke Tania gw minta maaf. Maaf dan terima kasih buat semuanya. Gw sayang bgd sama dia. Bahkan perasaan gw lwbih besar dari yang dia kira! Dia itu bunga tidur.. mimpi gw.. selalu sejak dulu hingga saatnya gw menutup mata dan nggak akan bangun lagi selamanya.


                                                                                                            Bye,

                                                                                                   Ramaditya F

JUNG YUNHO, U'RE THE NEXT LINE!

Nemu photo kocak banget di timeline salah satu cassie kemaren. hihihi~~

Jung Yunho, you must prepare... you're the next in line!